Reuters Poll: BOE Mempertahankan Suku Bunga Stabil, Meskipun Brexit Ditunda

 BOE Mempertahankan Suku Bunga Stabil, Meskipun Brexit DitundaBank of England (BOE) tampaknya akan membiarkan suku bunga ditahan pada hari Kamis dan membuka opsi untuk di tahun ini ketika mengumumkan keputusan kebijakan pertamanya sejak penundaan pemisahannya Inggris dari Uni Eropa (Brexit).

Hampir tidak ada ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan BoE akan menaikkan suku bunga dari 0.75 persen sampai Inggris meninggalkan Uni Eropa.

Bulan lalu, Perdana Menteri Theresa May mendapatkan tenggat baru untuk waktu Brexit pada tanggal 31 Oktober setelah dia gagal membuat parlemen mendukung kesepakatannya untuk pemisahan pada tanggal 29 Maret sebelumnya.

Dalam beberapa hal, ekonomi Inggris terlihat hanya siap untuk kenaikan suku bunga ketiga sejak krisis keuangan global.

Pengangguran berada di posisi terendah 44 tahun, upah tumbuh pada laju tercepat dalam 10 tahun dan pengeluaran oleh konsumen tetap solid meskipun Brexit berada pada kondisi tidak pasti.

Tetapi ada alasan untuk berhati-hati, termasuk kemungkinan berlanjut bahwa PM May bisa mundur dalam beberapa bulan mendatang, memicu kontes kepemimpinan Partai Konservatif, pemilihan nasional atau bahkan referendum Brexit kedua.

Dengan BoE tidak mungkin bergerak sekarang, perkiraan ekonominya yang diperbarui akan dipantau untuk setiap petunjuk bahwa BOE akan mempertimbangkan kenaikan suku bunga sebelum parlemen menyetujui kesepakatan Brexit.

Perkiraan tersebut cenderung menunjukkan inflasi akan segera melampaui target 2 persen bank sentral, sebuah sinyal dari Gubernur Mark Carney dan rekan pembuat kebijakannya bahwa investor terlalu santai tentang prospek kenaikan suku bunga.

“Menuju pertemuan BoE minggu ini kita melihat lebih banyak ruang untuk kejutan hawkish daripada kejutan dovish,” kata ahli strategi suku bunga Bank of America Merrill Lynch (NYSE: BAC) Sebastien Cross dalam sebuah catatan kepada klien.

Tidak seperti Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve AS, BoE melihat kasus pengetatan kebijakan yang berkelanjutan dan kenaikan suku bunga secara bertahap dan bertahap. Tetapi pasar keuangan hanya menghargai peluang 35 persen untuk bergerak tahun ini, sebagian besar karena ketidakpastian Brexit.

Inggris, ekonomi terbesar kelima di dunia, telah mengalami pertumbuhan yang terhambat sejak keputusan referendum pada Juni 2016 untuk meninggalkan UE, jauh sebelum perlambatan global dimulai tahun lalu.

Tiga bulan lalu, BoE menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi Inggris untuk 2019 menjadi 1.2 persen, yang akan menjadi yang terlemah sejak 2009. Beberapa analis sekarang berpikir itu terlihat agak terlalu suram, meskipun ada serangkaian survei bisnis yang suram.

Pada bulan Maret Komite Kebijakan Moneter BoE mengatakan sulit untuk menilai apakah sentimen lunak menunjukkan kelemahan di depan atau mencerminkan ketegangan Brexit bersifat sementara seperti setelah referendum.

Pengaruh ketidakpastian Brexit paling terasa pada investasi bisnis, yang dikontrak setiap kuartal tahun lalu untuk pertama kalinya sejak 2009.

Bulan lalu Carney memperingatkan bahwa ketidakpastian bisnis telah “menembus atap” dan ini merugikan produktivitas – sesuatu yang juga berpotensi menimbulkan konsekuensi inflasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp us