Boris: Kesepakatan Perdagangan Dengan UE ‘Ada Yang Harus Dilakukan’

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan pada hari Minggu bahwa kesepakatan perdagangan dengan Uni Eropa ada yang harus diselesaikan, menunjukkan pandangannya bahwa garis besar perjanjian sudah cukup jelas dibagikan di Brussel.

Setelah berbulan-bulan pembicaraan tentang kesepakatan untuk melindungi perdagangan antara kedua tetangga dari kemungkinan kuota dan tarif, kedua belah pihak belum menutup perbedaan yang signifikan pada setidaknya dua poin utama.

Kesepakatan apa pun harus disetujui pada pertengahan November untuk memungkinkan ratifikasi, dengan beberapa bisnis berharap bahwa tekanan waktu dan krisis COVID-19 yang meluas di sebagian besar Eropa dapat memusatkan pikiran untuk menghindari gangguan pada akhir tahun.

Kepala negosiator, Michel Barnier dari Uni Eropa dan David Frost dari Inggris, akan melanjutkan pembicaraan di London pada Senin untuk “menggandakan upaya untuk mencapai kesepakatan”, kata kantor Johnson.

“Saya selalu sangat antusias untuk kesepakatan perdagangan dengan teman dan mitra Eropa kami,” kata Johnson kepada wartawan.

“Saya pikir itu harus dilakukan, garis besarnya cukup jelas. Kita hanya perlu melanjutkan dan melakukannya jika kita bisa. Dan saya mengatakan itu kepada (Presiden Komisi Eropa) Ursula Von der Leyen kemarin. Dan dia sangat setuju dengan saya.”

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengatakan kepada wartawan BBC Andrew Marr Show bahwa ada peluang bagus untuk mencapai kesepakatan jika kita mendapatkan fleksibilitas dari Uni Eropa dalam bidang perikanan dan lapangan permainan yang setara.

Ketidaksepakatan tentang jaminan untuk persaingan yang adil, terutama mengenai aturan bantuan negara, dan perikanan, sebuah sektor yang sarat dengan simbolisme untuk pendukung Brexit di Inggris, telah merintangi pembicaraan sejak Inggris meninggalkan Uni Eropa pada Januari.

Kedua belah pihak telah meminta satu sama lain untuk berkompromi untuk membuka kesepakatan dalam pertukaran yang semakin testis yang telah menggarisbawahi kurangnya kepercayaan, terutama setelah Inggris bergerak untuk merusak bagian dari kesepakatan perceraian sebelumnya.

Inggris menginginkan kesepakatan perdagangan terpisah dengan Amerika Serikat, tetapi beberapa orang mengatakan Johnson mungkin berjuang untuk menjalin ikatan erat dengan Presiden terpilih Joe Biden, yang di masa lalu meragukan Brexit dan belum pernah bertemu dengan perdana menteri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp us