Johson: Anda Harus Tinggal di Rumah Atau Didenda!

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memerintahkan warga Inggris pada hari Senin untuk tinggal di rumah demi menghentikan penyebaran virus corona.

Semua toko kecuali toko-toko yang menjual barang kebutuhan penting harus segera ditutup. Selain itu, orang-orang tidak boleh lagi bertemu keluarga atau teman atau berisiko didenda.

Johnson dalam pidatonya yang disiarkan dalam jaringan televisi nasional mengatakan, sebelumnya dia menolak tekanan untuk memberlakukan kuncian penuh bahkan ketika negara-negara Eropa lainnya melakukannya. Akan tetapi, dia terpaksa mengubah kebijakan karena diperkirakan sistem kesehatan Inggris dapat kewalahan jika tidak dilakukan lockdown.

Melansir berita dari Reuters, tingkat kematian akibat virus di Inggris melonjak 54 menjadi 335 pada hari Senin ketika pemerintah mengatakan militer akan membantu mengirimkan jutaan barang alat pelindung diri (PPE) termasuk masker kepada petugas kesehatan yang mengeluhkan kekurangan pasokan.

“Mulai malam ini saya harus memberikan instruksi sederhana kepada rakyat Inggris – Anda harus tinggal di rumah,” kata Johnson dalam pidato yang disiarkan televisi.

Mereka hanya akan diizinkan meninggalkan rumah untuk berbelanja kebutuhan dasar, olahraga, untuk kebutuhan medis, untuk memberikan perawatan atau bepergian ke dan dari tempat kerja jika benar-benar diperlukan.

“Itu saja – ini adalah satu-satunya alasan Anda harus meninggalkan rumah,” katanya. Dia menambahkan, orang tidak boleh bertemu teman atau anggota keluarga yang tidak tinggal di rumah mereka.

“Jika Anda tidak mengikuti aturan, polisi akan memiliki kekuatan untuk menegakkannya, termasuk melalui denda dan membubarkan pertemuan,” katanya memperingatkan.

Langkah-langkah baru di sini akan ditinjau dalam tiga minggu.

“Aturan-aturan ini bukan opsional,” kata Walikota London Sadiq Khan.

Pemimpin Partai Buruh oposisi Jeremy Corbyn mengatakan dia mendukung langkah-langkah itu dan kepala polisi mengatakan langkah itu masuk akal dan mereka akan bekerja dengan pemerintah tentang cara menegakkannya.

Pemerintah akan menutup semua toko yang menjual barang-barang tidak penting, kata Johnson, termasuk toko pakaian, serta tempat-tempat lain termasuk perpustakaan, taman bermain dan gym terbuka, dan tempat-tempat ibadah.

Konsorsium Ritel Inggris mengatakan pemilik toko memahami gawatnya situasi.

Nada yang lebih keras mengikuti bukti pada akhir pekan bahwa banyak yang mengabaikan pedoman resmi tentang menjaga jarak sosial ketika mereka berbondong-bondong ke taman dan tempat-tempat hiburan lain.

Di bawah langkah-langkah baru, pemerintah akan menghentikan semua pertemuan lebih dari dua orang di depan umum yang tidak tinggal bersama, dan menghentikan semua acara sosial, termasuk pernikahan dan pembaptisan. Namun tidak demikian halnya dengan pemakaman.

Taman akan tetap terbuka untuk berolahraga tetapi pertemuan akan dibubarkan, kata Johnson.

Kemudian pada hari Senin, majelis rendah parlemen Inggris diharapkan untuk menyetujui undang-undang darurat yang memberikan otoritas kekuasaan untuk mengatasi wabah, termasuk hak untuk menahan orang-orang dan menempatkan mereka dalam isolasi untuk melindungi kesehatan masyarakat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp us