BDI: UE Hanya Boleh Menyetujui Perpanjangan Brexit Jika London Memiliki Rencana Yang Jelas

“Uni Eropa seharusnya tidak menyetujui perpanjangan Brexit lain kecuali Inggris mengajukan permintaan semacam itu dengan proposal tentang cara membuka jalan buntu domestik dan menghindari Brexit tanpa kesepakatan,” kata asosiasi industri terbesar Jerman (BDI) pada hari Rabu.

“Tidak boleh ada tiket gratis untuk penundaan lain tanpa peta jalan yang jelas,” kata Direktur Pelaksana BDI Joachim Lang kepada wartawan di Berlin.

“Jika pemerintah Inggris mengajukan permintaan lebih lanjut untuk perpanjangan tenggat waktu Brexit berdasarkan Pasal 50 Perjanjian Eropa, harus jelas bagaimana London bermaksud untuk menghindari Brexit tanpa kesepakatan,” kata Lang.

“Hanya pada saat itu dan dengan dukungan parlemen yang kredibel, penundaan lebih lanjut akan masuk akal dalam pandangan kami,” kata Lang, menambahkan bahwa perpanjangan lain tanpa persyaratan apa pun hanya akan meningkatkan ketidakpastian bisnis.

Penundaan terbaru tanggal Brexit hingga 31 Oktober tidak membantu negosiasi politik, kata Lang. Sebaliknya, banyak perusahaan yang mendasarkan perencanaan bisnis mereka pada tanggal Brexit awal 29 Maret mengeluarkan biaya pengeluaran yang tidak perlu, tambahnya.

“Penundaan menit-menit terakhir khususnya sangat mahal,” kata Lang.

Asosiasi industri BDI menyesalkan kurangnya kemajuan dalam negosiasi politik, menyalahkan London dalam hal tumpul yang tidak biasa.

“Perilaku pemerintah Inggris mengganggu. Itu tidak bertanggung jawab dan bermain api,” kata Lang.

Tidak ada rencana yang terlihat dari pemerintah Inggris untuk mencegah Brexit tanpa kesepakatan dan itu sebabnya perusahaan tidak punya pilihan selain bekerja dengan asumsi bahwa Inggris akan keluar dari Uni Eropa tanpa kesepakatan transisi pada 31 Oktober, kata Lang.

Namun, hasil seperti itu akan menjadi skenario terburuk bagi perusahaan Jerman dan dapat mendorong pertumbuhan turun mendekati nol untuk tahun ini, kata Lang.

Pemerintah mengharapkan ekonomi tumbuh 0.5% tahun ini berdasarkan asumsi bahwa Brexit yang tidak ada kesepakatan dapat dihindari. Ini merupakan perlambatan tajam dari ekspansi 1.5% tahun lalu.

Pabrikan yang bergantung pada ekspor Jerman umumnya menderita dari permintaan luar negeri yang lesu di tengah perlambatan ekonomi global dan meningkatnya ketegangan perdagangan yang terkait dengan kebijakan America First-nya Presiden AS Donald Trump.

Tetapi data perdagangan yang ditinjau oleh Reuters menunjukkan bulan lalu bahwa kemerosotan ekspor Jerman baru-baru ini pada kuartal kedua didorong terutama oleh penjualan yang lebih lemah ke Inggris daripada perang perdagangan yang lebih luas.

Pada tahun 2018, ekspor Jerman ke Inggris menyumbang sekitar 6% dari keseluruhan penjualan asing, menjadikan Inggris sebagai tujuan ekspor terpenting kelima bagi produsen barang Jerman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp us